Polda Siap Hadapi KKB di Tembagapura

Bagikan Bagikan

Kapolda Papua, Irjen Pol Boy Rafli Amar.


SAPA (TIMIKA) - Kepala Kepolisian Daerah Papua Irjen Polisi Boy Rafli Amar menegaskan jajarannya siap menghadapi kelompok kriminal bersenjata (KKB) yang akhir-akhir ini berulah melakukan serangkaian teror penembakan di wilayah Tembagapura dan sekitarnya.

Meski demikian, Kapolda mengatakan, pihaknya juga menghargai adanya upaya yang digagas Pemkab Mimika untuk membangun dialog dengan pihak KKB agar tidak terus-terusan melakukan teror penembakan maupun intimidasi kepada warga.

"Kita dukung kalau ada dialog. Tapi bagi mereka-mereka yang brutal dan anarkis, kita akan hadapi dan bereskan," tegas Boy Rafli di Timika, Minggu (5/11).

Kapolda mengatakan upaya penegakkan hukum kepada KKB Tembagapura yang diperkirakan berjumlah sekitar 30-an orang itu mengalami kendala, lantaran mereka selalu berlari usai teror penembakan.

"Habis ganggu lari, habis ganggu lari. Mereka pintar lari dan bersembunyi di bukit-bukit karena mungkin sudah kebiasaan. Tapi pasti kita akan kejar terus," ujarnya.

Saat ini pasukan Brimob dibantu TNI sudah berada di area Tembagapura untuk melakukan pengejaran terhadap anggota KKB yang sering melakukan penembakan di wilayah itu.

Kapolda mengharapkan KKB wilayah Tembagapura tersebut menghentikan penembakan dan penyerangan kendaraan dan fasilitas milik PT Freeport maupun aparat keamanan dan warga sipil lainnya.

"Harapan kami mereka tidak mengganggu dan tidak melakukan pengerusakan dan penyerangan. Namun, semua itu berupulang kepada mereka," imbuh Boy Rafli.

Namun, jika imbauan itu tidak juga digubris, aparat keamanan akan mengambil langkah-langkah tegas guna menghentikan aksi KKB wilayah Tembagapura dalam melakukan penembakan serta mengganggu situasi keamanan masyarakat yang berada di sekitar lokasi itu.

"Kalau tidak juga berhenti, kita akan hadapi terus sampai selesai. Cuma waktunya saya belum bisa pastikan sampai kapan, tapi kita akan hadapi terus," jelas Boy Rafli.

Ia menilai serangkaian teror penembakan oleh KKB wilayah Tembagapura itu akhir-akhir ini lebih bermuatan motif ekonomi.

Pada Sabtu (4/11) malam, KKB wilayah Tembagapura membakar sejumlah rumah darurat (befak) milik para pendulang emas tradisional yang berjejeran di pinggiran atau bantaran Kali Kabur, dekat perkampungan Utikini Lama, Kimbeli hingga Waa-Banti.

KKB tersebut juga dilaporkan menyerang Polsek Tembagapura dengan serentetan tembakan, namun tidak ada korban dalam kejadian tersebut.

Sebelumnya pada Sabtu (4/11) pagi, kelompok tersebut juga dilaporkan sempat mengibarkan bendera bintang kejora di salah satu puncak bukit dekat dengan Kampung Banti. (Ant)
Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Post a Comment