Pertamina Bantah Isu Penaikan Harga BBM

Bagikan Bagikan
Ilustrasi
SAPA (JAYAPURA) - Manajemen PT Pertamina (Persero) Marketing Operation Region (MOR) VIII Maluku-Papua membantah isu yang beredar di media sosial bahwa ada rencana penaikan harga bahan bakar minyak (BBM).

"Sampai saat ini belum ada rencana kenaikan harga," ujar Unit Manager Communication and CSR Pertamina MOR VIII, Eko Kristiawan, di Jayapura, Rabu (5/9).

Eko mengimbau masyarakat jangan terpengaruh berita bohong yang kini beredar di media sosial.

Di WhatsApp, misalnya, beredar "hoaks" bahwa Rabu tengah malam ini harga premium naik menjadi Rp 9.500, pertalite Rp 11.000, dan pertamax Rp 14.000/liter.
Eko menjelaskan hingga kini tidak ada wacana dari Pertamina dan pemerintah untuk meninjau kembali harga BBM.

Menurut dia, Pertamina hingga kini masih beroperasi seperti biasa, dan menjaga ketahanan stok BBM dengan baik agar aktivitas masyarakat tidak terganggu.

"Tidak ada perubahan apapun, Pertamina masih menjalankan operasionalnya seperti biasa," kata dia.

Sementara itu, melalui rilis yang diterima Antara, Vice President Corporate Communication Pertamina, Adiatma Sardjito menegaskan Sebagai salah satu badan usaha hilir migas, Pertamina akan terus memantau kondisi nilai tukar rupiah.

Ia menyebut Pertamina akan melaporkan setiap perubahan harga BBM kepada Pemerintah melalui Menteri ESDM, sesuai dengan Peraturan Menteri ESDM Nomor 34 tahun 2018 tentang perhitungan harga jual eceran BBM.

"Pertamina patuh pada aturan Pemerintah bahwa setiap penyesuaian harga harus dilaporkan dahulu," kata dia. (Ant)
Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Post a Comment