Kapolda Papua: Empat Karyawan PT Istaka Belum Diketahui Keberadaannya

Bagikan Bagikan
Kapolda Papua Irjen Pol Martuani Sormin.(Foto-Antara)

SAPA (JAYAPURA) - Kapolda Papua Irjen Pol Martuani Sormin menyatakan hingga kini empat karyawan PT Istaka Karya yang dilaporkan juga menjadi korban penyerangan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Distrik Yall, Kabupatenya Nduga, belum diketahui keberadaannya, sehingga pihaknya meminta masyarakat membantu menginformasikan bila mengetahui keberadaan mereka.

"Kami sangat membutuhkan bantuan informasi dari masyarakat mengingat sampai saat ini keberadaan mereka belum diketahui," kata Irjen Pol Sormin kepada Antara di Jayapura, Jumat.

Dia mengatakan tanpa bantuan masyarakat maka anggota Polri dan TNI sulit menemukan mereka, mengingat kondisi geografi di kawasan itu.

Masyarakat tidak perlu takut menginformasikan keberadaan keempat karyawan PT Istaka Karya terkait penyerangan yang menewaskan 17 karyawan dan satu anggota TNI-AD itu.

Ketika ditanya apakah betul keempatnya sudah tewas dan dibuang di jurang yang ada di sekitar gunung Kabo, Kapolda Papua mengatakan pihaknya belum dapat memastikan informasi tersebut.

"Anggota, baik TNI maupun Polri hingga kini masih ada di Mbua, salah satu distrik yang berada di wilayah Kabupaten Nduga," ucap Sormin.

Mantan Kadiv Propam Polda Papua ini mengatakan pihaknya akan terus melakukan pencarian terhadap para korban hingga ditemukan karena tidak ada batas waktu pencaharian.

"Selain melakukan pencaharian terhadap empat karyawan PT. Istaka Karya, polisi yang dibantu TNI akan melakukan penegakan hukum terhadap KKB yang melakukan penyerangan dan membunuh para karyawan," ujar Irjen Sormin.

Awal Desember 2018, KKB pimpinan Egianus Kogoya menyerang kamp PT Istaka Karya yang berada di Distrik Yall, dan membunuh 16 karyawannya serta menyerang Pos TNI Mbua hingga menewaskan satu anggota TNI.

Empat karyawan PT Istaka Karya yang belum ditemukan yaitu Rikki Cardo Simanjuntak, Petrus Ramli, M.Ali Akbar dan Hardi Ali.(Ant)
Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Post a Comment