Cara Menebus Waktu

Bagikan Bagikan
Tajuk SAPA

“Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif, dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat.” (Efesus 5:15-16)

NILAI waktu itu tidak dapat dihitung. Kristus menganggap setiap momen berharga, dan seperti itulah kita juga harus memandang waktu. Hidup terlalu singkat untuk disia-siakan begitu saja. Kita hanya memiliki beberapa hari percobaan di mana kita mempersiapkan diri kita menuju kekekalan.

Kita tidak memiliki waktu untuk disia-siakan, tidak ada waktu untuk difokuskan bagi kesenangan diri kita sendiri, tidak ada waktu untuk kesenangan akan dosa. Sekaranglah saatnya kita membentuk karakter untuk masa depan kita yaitu kehidupan yang kekal. Saat inilah kita harus bersiap-siap untuk menghadapi hari penghakiman terakhir.

Manusia seringkali baru memulai kehidupan mereka ketika mendekati kematian, dan kerja keras dunia yang tanpa henti pada akhirnya akan sia-sia kecuali mereka memperoleh sebuah pengetahuan yang benar mengenai kehidupan yang kekal.

Orang-orang yang menghargai waktu sebagai hari-hari di mana mereka bisa bekerja akan memperoleh sebuah rumah yang besar dan kehidupan kekal. Baik adanya bahwa mereka dilahirkan.

Kita ditegur untuk menebus waktu. Akan tetapi waktu yang telah dibuang tidak akan pernah kembali. Kita tidak bisa mengulang satu momen sekalipun.

Satu-satunya cara di mana kita dapat menebus kembali waktu kita adalah dengan menggunakan waktu yang tersisa dengan sebaik-baiknya, dengan menjadi rekan sekerja Tuhan di dalam rencana penebusan-Nya yang luar biasa.

Manusia yang melakukan hal ini akan mengalami transformasi karakter. Mereka pun menjadi anak-anak Tuhan, anggota keluarga kerajaan sorga, putera-puteri Raja sorgawi. Mereka dipersiapkan untuk menjadi sahabat dari para malaikat.

Sekaranglah waktu kita untuk mengusahakan keselamatan sesama kita manusia. Ada beberapa orang yang berpikir jika mereka memberikan uang untuk pekerjaan Kristus saja, itu sudah cukup; waktu berharga yang mana dapat mereka gunakan untuk melakukan pelayanan pribadi bagi-Nya pun berlalu sia-sia begitu saja.

Akan tetapi, merupakan tugas sekaligus hak istimewa dari semua orang yang memiliki kesehatan dan kekuatan untuk melakukan pelayanan aktif bagi Tuhan. Semua orang haruslah bekerja memenangkan jiwa bagi Kristus. Pemberian uang tidak dapat menggantikan hal ini.

Kesempatan yang sekarang kita miliki untuk menyampaikan firman yang hidup kepada jiwa yang membutuhkan mungkin tidak akan pernah datang lagi.

“Pada malam ini juga jiwamu akan diambil dari padamu,” dan melalui ketidakpedulian kita orang tersebut bisa saja tidak siap. Pada hari penghakiman terakhir, bagaimanakah kita mempertanggungjawabkan hal tersebut kepada Tuhan? (Khotbah.org) 

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Post a Comment