Dua WNI Masih Ditahan di Penjara Vanimo PNG

Bagikan Bagikan
Konsul RI di Vanimo, PNG, Abraham Lebelauw.(Foto-Antara)

SAPA (JAYAPURA) - Dua warga negara Indonesia (WNI) hingga kini masih ditahan di penjara Vanimo, Papua Nugini (PNG) akibat berbagai pelanggaran yang dilakukannya.

Konsul RI di Vanimo, PNG, Abraham Lebelauw kepada Antara yang menghubungi dari Jayapura, Papua, Minggu, mengakui dua WNI yang ditahan di penjara Correctional Institution Vanimo adalah Ny Yopie Taniau dan Luky Gusta.

"Memang benar saat ini ada dua warga Indonesia yang mendekam di penjara Vanimo akibat pelanggaran yang dilakukan mereka," ujarnya.

"Ny.Yopie Taniau diputuskan dua tahun penjara oleh pengadilan PNG di Vanimo atas kasus obat terlarang yang dibawanya," kata Abe, panggilan akrab Abraham seraya menambahkan yang bersangkutan dihukum dua tahun penjara sejak 7 Mei 2018.

Sedangkan Luky Gusta dijatuhi hukuman penjara 18 bulan akibat terkena kasus "illegal entry" atau masuk tanpa izin dan diputus sejak 27 Maret 2018.

Ketika ditanya kondisi kedua WNI yang sedang menjalani hukuman di penjara Vanimo, Abe mengakui kondisinya sehat dan pihak konsulat senantiasa memantau keberadaan mereka.

"Kedua WNI hanya dijatuhi hukuman badan atas pelanggaran yang dilakukan mereka," ujar Abraham Lebelauw.(Antara)
Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Post a Comment