Tanah Longsor Lukai Seorang Remaja Di Ambon

Bagikan Bagikan
Hujan lebat yang mengguyur Pulau Ambon dan sekitarnya sejak beberapa hari terakhir telah mengakibatkan tanah longsor di Dusu Taeno-Wailela, Desa Rumah Tiga, Kecamatan Teluk Ambon menyebabkan seorang remaja terluka dan satu rumah rusak berat. Foto-Antara)

SAPA (AMBON) - Bencana tanah longsor di kawasan Taeno-Wailea, Desa Rumahtiga, Kecamatan Teluk Ambon menghancurkan sebuah rumah milik Wolter da Costa (46) dan menyebabkan seorang anak usia remaja terluka.

"Tanah longsor terjadi sekitar pukul 02:00 WIT dinihari menyebabkan satu rumah warga mengalami kerusakan berat," kata Kapolsek Teluk Ambon, Ipda Julkisno Kaisupy di Ambon, Kamis (6/6).

Korban yang mengalami luka-luka diketahui bernama Robert da Costa (15) kini telah dievakuasi ke Rumah Sakit Bhayangkara Tantui Ambon, sementara di dalam rumah tersebut ada dua kepala keluarga yang total jumlah jiwanya 11 orang.

Akibat tanah longsor tersebut, ruas jalan di dusun Taeno lumpuh total karena seluruh badan jalan tertimbun matrial tanah.

Langkah yang telah dilakukan oleh Polsek Teluk Ambon setelah menerima laporan masyarakat, Kapolsek bersama personilnya serta Personil PRC Polres Ambon dan Pp Lease langsung turun ke lokasi kejadian untuk melakukan pengamanan.

Selanjutnya berkoordinasi dengan pihak PT. PLN untuk memutuskan aliran listrik ke rumah korban yang tertimpa tanah longsor guna mencegah berbagai hal yang tidak diinginkan.

Polsek juga berkoordinasi dengan masyarakat sekitar untuk membersihkan lokasi banjir, namun tumpukan longsor terlalu banyak sehingga meminta salah satu warga untuk menggunakan alat berat (excavator) membersihkan tumpukan tanah longsor yang menutupi semua badan jalan.

Aksi pembersihan material ini dilakukan sehingga pukul 07:00 WIT, akses jalan sudah bisa dilalui, kemudian pada pukul 08:30 WIT, dua unit mobil damkar milik pemkot Ambon membersihkan lumpur yang tersisa di jalan raya.

"Kami mengimbau warga yang menetap di lereng bukit atau pun bantaran sungai untuk waspada karena curah hujan yang mengguyur Pulau Ambon dan sekitarnya cukup lebat dan bertahan lebih dari sehari," ujar Julkisno. (Antara)
Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Post a Comment