13 Paslon Bupati dan Wakil di Papua Ajukan Gugatan Pilkada ke MK

Bagikan Bagikan

Kantor KPU Papua di Jayapura. (Foto-Antara)

SAPA (JAKARTA)
- Ketua Komisi Pemilihan Umum Provinsi Papua Theodorus Kossay  mengakui, tercatat sebanyak 13 pasangan calon bupati dan wakil bupati telah mengajukan gugatan terkait perolehan suara saat pilkada serentak 9 Desember 2020 ke Mahkamah Konstitusi (MK).

Ke-13 paslon berasal dari enam kabupaten diantaranya Kabupaten Mamberamo Raya, Waropen, Pegunungan Bintang, Nabire, Asmat, dan Kabupaten Yalimo.

"Sebetulnya yang mengajukan gugatan ke MK tercatat hanya 10 paslon karena ada dua paslon yang mendaftarkan gugatannya dua kali yakni dari Mamberamo Raya dan Pegunungan Bintang,"jelas Kossay kepada Antara,Rabu.

Dikatakannya, untuk pilkada Boven Digul yang baru saja dilaksanakan pemungutan suara Senuin (28/12) belum dilakukan pleno perhitungan suara.

Pilkada 2020 di Papua dilaksanakan di 11 kabupaten yakni Boven Digul, Mamberamo Raya, Pegunungan Bintang, Nabire, Asmat, Yalimo, Merauke, Keerom, Supiori, Waropen dan Yahukimo.

"Secara keseluruhan pemungutan suara berlangsung lancar tanpa kendala yang berarti," kata Kossay yang mengaku masih berada di Tanah Merah, ibukota Kabupaten Boven Digul.

Terkait gugatan paslon ke MK, Theodorus Kossay mengatakan, saat ini MK masih melakukan verifikasi mana saja gugatan yang bisa ditindaklanjuti atau tidak.

"Kami masih menunggu perkembangan selanjutnya tentang proses gugatan yang diajukan paslon bupati dan wakil bupati ke MK," tambah Kossay. (Antara)

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Posting Komentar