"Demokrasi Menang", Kata Joe Biden Setelah Konfirmasi Suara Elektoral

Bagikan Bagikan

Dokumentasi - Presiden AS terpilih Joe Biden terlihat membuat pernyataan tentang rencananya melawan COVID-19 di monitor televisi Ruang Pengarahan Gedung Putih, setelah perusahaan farmasi raksasa Pfizer menyatakan efektivitas pengujian vaksin COVID-19 lebih dari 90%, di Washington, Amerika Serikat, Senin (9/11/2020). (Foto-Antara)

SAPA (WASHINTON)
- Politisi Demokrat Joe Biden meminta warga Amerika untuk "membalik halaman" dari era Trump dalam pidato pada Senin (14/12), beberapa jam setelah menang atas Partai Republik dalam pemungutan suara elektoral di tiap negara bagian yang secara resmi menentukan kepresidenan AS.

Pemungutan suara itu, biasanya formalitas, dianggap sangat penting mengingat upaya luar biasa Presiden Donald Trump untuk menggagalkan proses pemilu dengan tuduhannya yang salah bahwa terjadi penipuan pemilih yang meluas dalam pemilu 3 November.

Beberapa pendukung Trump menyerukan protes di media sosial, dan pejabat pemilihan menyatakan keprihatinan tentang potensi kekerasan di tengah retorika presiden yang memanas. Tapi pemungutan suara pada Senin berjalan lancar, tanpa gangguan besar.

California, negara bagian AS terpadat, menempatkan Biden di atas 270 suara yang dibutuhkan untuk memenangkan suara elektoral ketika 55 pemilihnya dengan suara bulat memberikan suara untuknya dan pasangannya, Kamala Harris. Biden dan Harris - wanita pertama, orang kulit hitam pertama dan orang Amerika keturunan Asia pertama yang menjadi wakil presiden terpilih - akan dilantik pada 20 Januari.

Biden memperoleh 306 suara elektoral pada November dibandingkan dengan 232 untuk Trump.

"Api demokrasi menyala di negara ini sejak lama," katanya dalam pidatonya untuk menandai kemenangan suara elektoralnya. "Dan kita sekarang tahu bahwa tidak ada yang dapat memadamkan api itu 'bahkan pandemi' atau penyalahgunaan kekuasaan.

"Dalam pertempuran untuk jiwa Amerika ini, demokrasi menang."

Di bawah sistem yang rumit sejak 1780-an, seorang kandidat menjadi presiden AS bukan dengan memenangkan suara populer tetapi melalui sistem elektoral, yang memberikan suara elektoral ke 50 negara bagian dan District of Columbia berdasarkan perwakilan Kongres.

Pada 2016, Trump mengalahkan politisi Demokrat Hillary Clinton meskipun kehilangan suara populer nasional dengan hampir 3 juta suara. Biden memenangkan suara populer pada November dengan lebih dari 7 juta suara.

Para pemilih biasanya adalah loyalis partai yang tidak mungkin melanggar peringkat, meskipun terkadang ada segelintir pemilih elektoral yang memberikan suara untuk orang lain selain pemenang negara bagian mereka. Pada tahun 2016, misalnya, pemilih tujuh elektoral menjadi "pembelot", jumlah yang secara historis tidak biasa tetapi masih jauh dari cukup untuk mengubah hasil.

Beberapa pengamat memperkirakan pemungutan suara Senin akan mengubah hasil pemilihan. Dengan perlawanan hukum Trump yang tersungkur, harapan redup presiden untuk berpegang teguh pada kekuasaan bergantung pada upaya membujuk Kongres untuk tidak mengesahkan pemungutan suara elektoral dalam sesi khusus 6 Januari - upaya yang hampir pasti akan gagal.

Trump juga menekan anggota parlemen kubu Republik di negara bagian medan pertempuran yang dimenangkan Biden, seperti Pennsylvania dan Michigan, untuk menyisihkan total suara dan menunjuk daftar pemilih mereka sendiri yang bersaing. Tetapi anggota parlemen sebagian besar menolak gagasan itu.

"Saya berjuang keras untuk Presiden Trump. Tidak ada yang menginginkan dia menang lebih dari saya," kata Lee Chatfield, ketua DPR dari Partai Republik Michigan, dalam sebuah pernyataan. "Tapi saya juga mencintai republik kami. Saya tidak dapat membayangkan mempertaruhkan norma, tradisi, dan lembaga kami untuk mengeluarkan resolusi yang secara mundur ke belakang mengubah pemilih untuk Trump." (Antara)

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Posting Komentar