Kapolri: 13 Terduga Teroris Bom Kota Makassar di Tangkap di Tiga Wilayah

Bagikan Bagikan

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo memberikan keterangan terkait bom Makassar di Mapolda Sulsel. (Foto-Anrtara)

SAPA (MAKASSAR)
- Tim Detasemen Khusus 88 Antiteror Polri (Densus 88) telah menangkap sebanyak 13 terduga teroris bom Gereja Katedral Makassar di tiga wilayah di tanah air. 

Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dalam konferensi pers di Makassar, Senin, mengatakan para terduga teroris bom Makassar itu masing-masing-masing di Makassar (4 orang), Jakarta (4 orang) dan Bima, Nusa Tenggara Barat, sebanyak 5 orang. 

"Perkembangan dari peristiwa kejadian bom terjadi kemarin, maka sampai dengan hari ini, kita mengamankan 4 orang tersangka yakni AS, SAS, MR, dan AA (Makassar)," ujarnya. 

Selanjutnya Densus 88 di Jakarta, kemudian menangkap lagi empat orang yakni ZA, AA, AJ, dan DS. Polri kemudian melakukan penggeledahan di Bekasi, Jawa Barat dan Condet, Jakarta Timur. 

Dalam penggerebekan yang dilakukan Densus 88, berhasil menyita barang bukti lima bom jenis bom sumbu yang siap digunakan. 

Kemudian ditemukan sebanyak lima toples besar berisi cairan aseton dan H202 serta termometer. 

Ia mengatakan, bahan-bahan ini akan diolah menjadi bahan peledak. Adapun beratnya kurang lebih 4 kilogram. 

"Kemudian ditemukan bahan peledak yang sudah jadi jenis TATP dengan jumlah 1,5 kilogram," kata dia. 

"Saat ini sudah kita amankan, perannya masing-masing seperti ada yang membeli bahan, mengajarkan membuat peledakan, menggunakan," ujarnya. 

Kemudian pada hari ini pula, terkait kelompok Jamaah Ansharut Daulah (JAD) di Bima, bertambah satu orang menjadi lima. 

"Dengan demikian, sampai dengan hari ini baik dari Makassar, Jakarta dan Bima, kita terus lakukan pengembangan lebih lanjut," ujarnya. (Antara)

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Posting Komentar