Kapendam XVIII: Warga Maybrat Takut Ke Kampung Karena Diancam KST

Bagikan Bagikan

Tim gabungan TNI AD berpatroli di perkampungan di Distrik Aifat Timur, Kabupaten Maybrat, Papua Barat. (Foto-Antara)

SAPA (MANOKWARI)
- Tim gabungan TNI masih mengejar kelompok separatis teroris (KST) yang menyerang Pos Koramil Kisor Kodim 1809/Maybrat, di Desa Aifat Selatan, Kabupaten Maybrat, Papua Barat. 

Kepala penerangan Kodam XVIII/ Kasuari, Kolonel Artileri Medan Hendra Pesireron, mengatakan, tim gabungan sudah menduduki sejumlah perkampungan warga yang sempat menjadi lokasi teror kelompok itu. 

"Secara umum situasi Kabupaten Maybrat kondusif, tim gabungan sudah berada di sejumlah kampung untuk menjamin keamanan masyarakat," ujar dia, dalam siran pers, diterima Rabu.

Ia menyataka, pada 5 September 2021 lalu, tim gabungan sempat kontak senjata dengan anggota KST di perkampungan wilayah Distrik Aifat Timur. 

"Saat tim melakukan penyisiran, didapati sejumlah anggota KST yang merusak fasilitas jembatan penyeberangan di wilayah Aifat Timur. Sempat terjadi kontak tembak namun kelompok itu kabur ke hutan lebih cepat," kata dia. 

Ia juga mengatakan, masyarakat sipil di perkampungan Aifat Selatan dan Aifat Timur agar tidak panik karena sasaran penyisiran tim gabungan adalah KST yang melakukan penyerangan pos TNI AD di Kampung Kisor. 

"Kami sudah imbau kepafa masyarakat agar kembali ke kampung melaksanakan aktivitas seperti biasa, karena identitas para pelaku sudah kami kantongi. Kami tidak akan salah sasaran atau mengancam masyarakat yang tak tahu apa-apa," ujar dia. 

Adapun laporan masyarakat, kata dia, KST lebih dulu meneror dan mengintimidasi masyarakat sipil agar tidak kembali ke perkampungan. 

"Kami terima laporan masyarakat bahwa mereka ketakutan bukan karena kehadiran aparat NKRI, tetapi karena diancam akan dibunuh KST jika kembali ke perkampungan," kata dia. (Antara)

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Posting Komentar