Translate

Mahasiswa Papua di AS Optimistis Teknologi Robotika Indonesia Maju Pesat

Bagikan Bagikan

Yoshua Gombo. (Foto-Antara)

SAPA (JAKARTA)
- Co-founder Papua Muda Inspiratif (PMI) Yoshua Gombo berpendapat teknologi robotika di Indonesia, khususnya di Papua, akan mengalami perkembangan serta peningkatan setidaknya dalam sepuluh tahun ke depan. 

Hal tersebut ia sampaikan dalam podcast Manajemen Talenta Papua (MTP) yang dimoderatori oleh Asisten Staf Khusus Presiden RI, Jouhannes Faidiban. MTP sendiri merupakan program bagian dari Manajemen Talenta Nasional (MTN) yang telah diluncurkan oleh Presiden Joko Widodo serta bagian dari komunitas Papua Muda Inspiratif (PMI) yang saat ini tengah membangun Papua Youth Creative Hub. 

“Saya cukup percaya diri setidaknya dalam 10 tahun mulai melihat perkembangan teknologi robotika seperti ini di Papua, apalagi di Indonesia, karena teknologi benar-benar berkembang,” ujarnya, dikutip Jumat. 

Ia mengatakan, dari sisi sumber daya manusia, saat ini telah banyak mahasiswa Papua yang menempuh pendidikan tinggi di bidang teknologi dan sains di luar negeri, seperti Amerika Serikat. Hal tersebut, kata Yoshua, merupakan hal yang baik karena pengembangan bidang tersebut masih terbatas di Indonesia dan Papua. 

“Tapi kita bisa memikirkannya di masa depan atau seperti apa yang bisa kita lakukan di masa depan. Di sinilah pada dasarnya kita mempersiapkan diri untuk bisa bersaing dengan negara lain dan bersaing secara global dalam teknologi,” ujar laki-laki yang berasal dari Wamena itu. 

Yoshua juga optimistis dan percaya bahwa akan ada banyak orang yang mulai merintis bisnis di bidang teknologi di Indonesia, terutama di Papua. 

Selain menjalankan kewajiban akademis, Yoshua juga membangun Honai Technology, sebuah inisiasi gerakan atau startup pengembangan aplikasi, e-commerce, hingga smart plantation system yang didirikannya bersama tiga mahasiswa Indonesia lain, yakni Richard Mahuze, Pascal Sapari, dan Sherina Msen. 

Saat ini Yoshua tengah menempuh studi pascasarjana di Washington State University, Seattle, Amerika Serikat, mengambil jurusan Teknika Robotika. 

Di tengah tantangan dan kesulitan selama menjadi mahasiswa di AS, ia tetap menyimpan motivasi untuk membangun Papua ketika menuntaskan studi dan kembali ke Indonesia. 

Motivasi tersebut, kata Yoshua, telah tertanam dalam diri kebanyakan mahasiswa Papua lainnya. 

“Kami harus kembali dan membangun tanah kami untuk membangun Papua dan itulah motivasi lain yang kami miliki sebagai anak Papua,” tuturnya. (Antara)

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Posting Komentar