pon xx papua
info grafis pesparawi xiii se tanah papua

Papua Raih Emas Pertama Cabor Terjun Payung Nomor Kerjasama di Udara

Bagikan Bagikan
Tim terjun payung Papua disambut penerjun dari kontingen Papua Barat usai mendarat dan menyelesaikan babak 8 nomor kerjasama udara, di venue terjun payung PON XX, halaman Kantor Pusat Pemerintahan Kabupaten Mimika, Papua, Senin (11/10/2021) (Foto:Humas PPM/Saldi H)

SAPA (TIMIKA) – Atlet perwakilan Provinsi Papua berhasil meraih medali emas pertama pada Cabor Terjun Payung nomor Kerjasama di Udara setelah berhasil mengumpulkan skor 94 selama 8 babak penerjunan.

Kelima atlet tersebut adalah Boni Berdian dengan nomor helm 55A, Cecep Kurnia 55B, Sunarto 55C, Rishan Effendi 55D dan Sukisno 55E.

Sementara itu, perwakilan Provinsi Papua Barat berada di posisi kedua dengan skor 81. Disusul perwakilan DKI Jakarta dengan skor 72, perwakilan Kalimantan Timur (Kaltim) dengan skor 60 dan Banten dengan skor 41.

TD Cabor Terjun Payung PON XX Papua, Effendi Soen menjelaskan, hasil nomor kerjasama di udara telah diketahui. Selanjutnya untuk nomor kerjasama antar parasut, dimana meski babak 8 sudah dilakukan, akan tetapi karena hasil skor Tim Papua Barat dan Kaltim sama-sama 24, maka akan dilakukan penerjunan tambahan guna mengetahui juara pertama dan kedua pada tanggal 12 Oktober 2021 besok.

Effendi menyebutkan hingga pelaksanaan babak ke-8 harus berhadapan dengan faktor cuaca yang paling susah di atasi. Sebab, saat pagi hari terjadi hujan dalam waktu yang lama, sehingga blok time yang sudah dipastikan seharusnya mulai jam 08.00 WIT hingga jam 11.00 WIT terlewati.

Namun, atas bantuan izin slot dari AirNav dan ijin pihak terkait yang berwenang, maka di samping slot yang pukul 13.00 WIT hingga 14.00 WIT, juga bisa diizinkan slot untuk pukul 16.00 WIT hingga 18.00 WIT, yang sebelumnya dipakai untuk Cabor terbang layang.

"Alhamdulillah setelah kami kirim surat, akhirnya hari ini untuk penambahan slot time bisa diizinkan," katanya di venue terjun payung, lapangan kantor Pusat Pemerintahan Kabupaten Mimika, Senin (11/10/2021).

Untuk ketepatan mandarat beregu putra-putri, akan digelar pada tanggal 12 Oktober 2021 sekaligus  untuk mengetahui siapa yang menjadi juara.

Sedangkan untuk ketepatan mendarat perorangan, akan dapat dinilai atau diketahui 50 persen dari peringkat atas yang akan ikut pada babak 9. Selanjutnya usai babak 9, masuk babak 10 yaitu babak final ketepatan mendarat perorangan putra-putri.

"Yang ketepatan mendarat perorangan itu sampai babak 10, karena penilaiannya diambil 50 persen dari ketepatan mendarat beregu putra-putri. Kalau ketepatan mendarat beregu putra-putri itu sampai babak 8. Intinya yang terbaik dari berdasarkan presentasi beregu di babak 8, maka perorangan putra-putrinya akan keluar dan lanjut ke babak berikutnya serta memastikan siapa yang meraih emas, perak dan siapa dapat perunggu," katanya.

Meski sempat terhambat cuaca, Effendi mengaku sangat bersyukur lantaran lomba bisa dihadiri Pangdam Cenderawasih, Gubernur Papua Barat dan juga Wakil Bupati Mimika.

"Itu menjadi tontonan yang menarik," pungkasnya. (Acik)

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Posting Komentar