Translate

OJK Sebut Kinerja Bank Papua Terus Membaik

Bagikan Bagikan

Peningkatan status KCP Surendiweri menjadi KC Supiori guna meningkatkan pelayanan Bank Papua bagi nasabah di wilayah setempat. (Foto-Antara)

SAPA (JAYAPURA)
- Otoritas Jasa Keuangan Provinsi Papua dan Papua Barat menyebutkan meski Non Performing Loan (NPL) gross Bank Papua berada di level 4,3 persen hingga triwulan III 2021, namun OJK menilai pengelolaan Bank Papua sangat baik, tren semakin meningkat. 

Kepala Kantor OJK Provinsi Papua dan Papua Barat Adolf Fictor Tunggul Simanjuntak di Jayapura, Minggu, mengatakan pihaknya pun meminta masyarakat tak khawatir terhadap kinerja bank milik daerah tersebut. 

"Kami terus mengawasi secara periodik, jika ada hal-hal mengenai fraud atau kecurangan, pasti dipanggil untuk menjelaskan mengapa hal itu terjadi serta langkah-langkah apa yang diambil manajemen agar fraud tidak terjadi di tempat lain,” katanya. 

Menurut Adolf, pada 2020, NPL Bank Papua berada dibawah lima persen, kemudian memiliki laba sebesar Rp300 miliar di mana sampai akhir tahun ini, OJK mengharapkan laba Bank Papua semakin besar. 

“Sementara itu, dari sisi aset dilihat dari neraca publikasi terjadi peningkatan sebelumnya Rp25 triliun menjadi Rp35 triliun," ujarnya.

Dia menjelaskan jika aset meningkat berarti dana pihak ketiga atau DPK juga meningkat, ini menandakan bahwa masyarakat percaya. 

"Selain aset dan DPK meningkat, perkreditan bank milik daerah tersebut juga mengalami hal yang sama," katanya. 

Dia menambahkan hingga triwulan III pada 2021, penyaluran kredit Bank Papua telah mencapai lebih dari Rp17 triliun. (Antara)

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Posting Komentar