Translate

Waanal Bhintuka FC Wakili Jabar di Tingkat Nasional, Klub Bentukan 4 Bersaudara Asal Tanah Amungsa

Bagikan Bagikan
WBFC Junior foto bersama dengan Four Brothers dan pelatih saat setelah memenangkan turnamen KBPP Polri Cup tingkat Regional Jawa Barat (Foto:salampapua.com)

SALAM PAPUA (BANDUNG) - Waanal Bhintuka FC (WBFC) usia 10 tahun (U-13) dan usia 13 tahun (U-13) berhasil menjuarai turnamen sepakbola Dreams Come True (DCT) Keluarga Besar Putra-Putri (KBPP) Polri Cup tingkat regional Jawa Barat.

WBFC U-10 yang mewakili Kota Bandung ini berhasil menumbangkan Galuh FC dari Kabupaten Ciamis pada babak Final, Sabtu (30/7/2022), menyusul kemudian tim seniornya WBFC U-13 mengangkat piala Juara 1 dalam turnamen yang sama, Minggu (31/7/2022).

Turnamen Sepakbola tersebut untuk memperebutkan Piala Iwan Bule, panggilan akrab Ketua Umum PSSI Komjen (Purn) Mochamad Iriawan, selaku dewan penasihat KBPP Polri Cup PD Jawa Barat.

Dengan hasil ini, Ketua KBPP Polri Cup PD Jawa Barat, Mugi Sudjana mengatakan, WBFC U-10 dan U-13 akan mewakili Provinsi Jawa Barat pada turnamen KBPP Polri Cup tingkat nasional yang rencananya akan digelar pada pertengahan bulan Agustus 2022 ini.

Bahkan dirinya berharap WBFC dapat mewakili Provinsi Jawa Barat di tingkat internasional.

“Untuk Juara Pertama akan dipertandingkan kembali ke tingkat Nasional pada tanggal 10, 12, dan 13 Agustus 2022 di SOR Arcamanik Bandung. Mudah-mudahan dari Jawa Barat ini bisa terus ke tingkat Internasional yang akan digelar di Bali,” ujar Mugi.

Diketahui WBFC dibentuk oleh Four Brothers (Ray, Joe, Jason, dan Randy) yang mengangkat nama Waanal yang berarti “Anak dari kampung Waa”, Tembagapura, Kabupaten Mimika.

Dalam hal ini, Tanah Amungsa patut berbangga karena Four Brothers yang lahir di tanah tersebut dapat membentuk sebuah klub sepakbola yang mampu berkiprah di tingkat nasional dan bahkan di dunia internasional.

Manajer Tim WBFC dan juga merupakan manajer Timnas Pelajar U-15 Kemenpora saat diwawancarai Salam Papua mengatakan kebanggaannya dapat membawa nama Waanal dari tanah Amungsa tersebut.

“Sebuah kebanggaan bagi kami bisa membawa nama Waanal dimana tempat kami lahir dan dibesarkan,” ujar Ray.

Sebagai manajer Tim, dirinya mengungkapkan bahwa pola pelatihan di WBFC diberlakukan secara komprehensif, baik dari kemampuan bermain sepakbolanya maupun juga dari sisi karakter pemain.

Dia pun bersyukur WBFC dapat menjadi klub sepakbola terbaik di Jawa Barat melalui turnamen tersebut. Dia berharap nantinya WBFC bisa sampai mewakili Indonesia di turnamen tingkat Internasional.

“Pola pelatihan yang kami berikan bukan hanya bermain bola saja tetapi juga membangun karakter para pemain. Sekarang itu bermain bola dari kepala ke kaki. Kita bersyukur ya klub kita menjadi yang terbaik di Jawa Barat, dan semoga nantinya bahkan dapat mengharumkan nama Indonesia di turnamen tingkat Internasional,” ungkapnya.

Sementara itu Pelatih WBFC, Rochy Putiray mengatakan bahwa untuk menjadi pemain sepakbola yang profesional di usia dini harus sabar dan percaya pada proses.

“Untuk menjadi pemain sepakbola di usia dini itu harus sabar dan percaya pada proses, itu saja sih kuncinya. Biasanya orang tua yang tidak sabar supaya anaknya bisa cepat-cepat bermain, sehingga anaknya tidak fokus saat bermain. Sementara dari sisi prosesnya, anak-anak usia dini itu perlu beradaptasi dan bersosialisasi dengan sesama teman-temannya saat bermain. Mereka bisa bergaul dan bisa percaya dengan teman-temannya di kanan, kiri, depan dan belakangnya saat bermain,” ungkap Rochy.

Rochy menyampaikan bahwa WBFC senior akan berlaga di Liga 3 yang akan digelar dalam waktu dekat di Jayapura, Papua.

“Nantikan WBFC senior akan bertanding di Liga 3 di Jayapura ya,” ujarnya singkat.

Wartawan/Editor: Jimmy R

Bagikan ke Google Plus Bagikan ke WhatsApp

0 komentar:

Posting Komentar